Perubahan-Perubahan yang Terjadi pada Lansia

Proses menua pada hakikatnya akan menyebabkan terjadinya perubahan-perubahan biologis pada lansia. Perubahan-perubahan ini tidak hanya dialami oleh lansia dengan kondisi sakit tetapi juga lansia yang diketahui sebagai lansia sehat. Hadi-Martono dalam Boedhi-Darmojo (2009) menjabarkan aspek-aspek fisiologik dan patologik akibat proses menua sebagai berikut:

1.   System panca-indra

Perubahan morfologik pada mata, telinga, hidung, syaraf perasa di lidah dan di kulit terjadi sebagai salah satu bentuk perubahan yang bersifat degenerative pada anatomic fungsional. Perubahan ini mengakibatkan penurunan fungsi pada organ. Pada keadaan ekstrim dapat bersifat patologik. Contohnya adalah: ektropion atau entropion, ulkus kornea, glaucoma, katarak, tuli konduktif dan sindroma Meniere (gangguan keseimbangan).

2.   System gastrointestinal

Mulai dari gigi sampai anus terjadi perubahan morfologik, antara lain: atrophy pada mukosa, kelenjar dan otot pencernaan sehingga menyebabkan perubahan fungsional ataupun patologik (gangguan mengunyah, gangguan menelan, perubahan nafsu makan dan penyakit yang berhubungan dengan GIT).

3.   System kardiovaskuler

Seiring dengan bertumbuhnya usia, otot jantung akan mengalami penurunan kekuatan kontraksi, kecepatan kontraksi dan jumlah isi sekuncup akan menurun pula. Selain itu, terjadi pula penurunan kemampuan untuk meningkatkan kekuatan curah jantung pada saat-saat tertentu dimana tubuh membutuhkannya (saat latihan atau beraktivitas) sehingga apabila gejala angina timbul pada usia lanjut ketika melakukan latihan atau aktivitas ringan, hal ini sudah menandakan terjadinya penyakit koroner yang berat.

4.   System respirasi

Ketika seseorang mencapai usia 20-25 tahun, system respirasi dalam tubuhnya telah mencapai kematangan pertumbuhan dan kemudian akan menurun lagi fungsinya. Terjadi penurunan gerak silia di dinding sistem respirasi sehingga terjadi penurunan reflex batuk dan reflex fisiologik lainnya yang dapat menyebabkan peningkatan terjadinya infeksi akut pada saluran napas bawah. Elastisitas paru menurun, kekakuan dinding dada meningkat, kekuatan otot dada menurun sehingga berakibat menurunnya rasio ventilasi-perfusi dibagian paru yang tidak bebas dan pelebaran gradient alveolar arteri untuk oksigen. Keadaan ini tidak boleh disalahartikan sebagai adanya penyakit paru. Pada lansia sehat PaO2 dapatdihitung dengan menggunakan rumus:

PaO2 = 109 – 0,43 (umur) + 4

5.  System endokrinologik

Perubahan pada system endokrinologik yang umum terjadi mempengaruhi metabolisme karbohidrat, perubahan fungsi kelenjar tiroid dan terjadinya osteoporosis (akibat hormon esterogen khususnya pada wanita). Sekitar 50% lansia menunjukkan intoleransi glukosa dengan kadar gula puasa yang normal.

Insidens hipertiroid tinggi pada usia lanjut dan sekitar 75% diantaranya mempunyai tanda dan gejala klasik dan sisanya menunjukkan ‘apathetic thyrotoxicosis’.

Hipotiroid merupakan penyakit utama yang terjadi antara usia 50-70 tahun, gejalanya sering tidak mencolok sehingga sering tidak terdiagnosis.

Osteoporosis umumnya terjadi pada wanita setelah mengalami menopause dan dapat pula meningkat insidensinya pada pria apabila terdapat faktor-faktor inaktivitas, asupan kalsium kurang, pembuatan vitamin D melalui kulit yang menurun dan juga faktor hormonal.

6.   System hematologic

Pola pertumbuhan sel darah dan sel darah putih pada lansia tidak mengalami perubahan tetapi susmsum tulang mengandung lebih sedikit sel hemopoetik dengan respons terhadap stimuli buatan agak menurun. Respons regenerative terhadap hilang darah atau terapi anemia pernisiosa menurun.

7.   System persendian

Pada synovial sendi terjadi perubahan bentuk tidak ratanya permukaan sendi, fibrilasi dan pembentukan celah dan lekukan dipermukaan tulang rawan. Erosi tulang rawan hialin menyebabkan eburnasi tulang dan pembentukan kista dirongga sub-kondural dan sumsum tulang. Keadaan tersebut belum bisa dikatakan sebagai keadaan patologik, akan tetapi, apabila disertai dengan stress tambahan seperti trauma atau terjadi pada sendi penanggung beban (lutut, tulang belakang) keadaan tersebut disebut patologik.

8.   System urogenital dan tekanan darah

Pada ginjal terjadi penebalan kapsula Bowman dan gangguan permeabilitas terhadap solute yang akan diabsorbsi. Terdapat penurunan jumlah nefron (sampai dengan 50%) dan atrophy. Aliran darah di ginjal menurun sampai 50% (usia 75 tahun) dibanding usia muda. Fungsi ginjal ketika sedang beristirahat tidak mengalami perubahan akan tetapi ginjal sudah tidak mampu untuk mengatasi peningkatan kebutuhan apabila terjadi stress fisik (latihan berat, gagal jantung) dan dapat mengalami gagal ginjal.

Pada usia lanjut nilai Kreatinin tidak lagi menggambarkan keadaan fungsi ginjal oleh karena perubahan jumlah protein dan massa otot dalam tubuh. Oleh karena itu penilaian bersihan Kreatinin (Creatinine Clearance) pada lansia sebaiknya menggunakan rumus Cockroft-Gault:

CCr= (140)x Berat badan (Kg)

                  72 x serum kreatinin

Pada wanita dikoreksi dengan 0.85 (ml/mnt)

Pada umumnya pembuluh darah pada usia lanjut sudah mengalami berbagai perubahan. Terjadi penebalan pada intima (akibat ateroskeloris) dan tunika medika (akibat proses menua) sehingga mengakibatkan peningkatan kelenturan pembuluh darah tepi dan menyebabkan peningkatan tekanan darah terutama sistolik. Tekanan darah diastolic juga sering mengalami peningkatan yang disebabkan oleh berbagai macam faktor termasuk genetik.

9.   Infeksi dan imunologi

Pada lansia kelenjar timus sudah mengalami perubahan (resorbsi) akan tetapi jumlah sel T dan B tidak mengalami perubahan. Terjadi peningkatan pembentukan auto-antibody sehingga insidensi penyakit auto-imun meningkat. Pengenalan dan penyerangan terhadap sel-sel tumor juga menurun sehingga menyebabkan insidensi penyakit neoplasma meningkat. Selain itu, respons makrofag terhadap benda asing di sel mukosa, sel kulit, silia disistem respirasi serta pembentukan protein fase akut menurun sehingga meningkatkan faktor predisposisi terhadap terjadinya infeksi. Terjadi nya infeksi pada lansia dengan kekuatan imunologi yang rendah merupakan suatu ancaman kesehatan yang berat dan dapat mengakibatkan kematian.

10. System syaraf pusat dan otonom

Berat otak akan menurun sebanyak 10% pada penuaan antara 30-70 tahun. Terjadi penebalan meningen, giri dan sulci otak berkurang kedalamnya namun tidak menyebabkan gangguan patologik yang berarti. Terdapat deposit lipofusin pada semua sitoplasma sel. Terjadinya degenerasi pigmen substantia nigra, kekusutan neurofibriler dan pembentukan badan-badan Hirano merupakan perubahan yang bersifat patologik dan terjadi pada insiden patologik sindroma Parkinson dan Dementia tipe Alzheimer.

Penebalan pada tunika intima dan medika juga mengakibatkan ter-jadinya gangguan vaskularisasi otak yang berakibat terjadinya TIA, stroke dan dementia vaskuler. Vaskularisasi yang menurun pada daerah hipothalamus menyebabkan terjadinya gangguan syaraf otonom yang mungkin juga disebabkan oleh berkurangnya jumlah neurotransmiter. Perubahan patologik pada jaringan syaraf sering menyertai berbagai penyakit metabolic yang juga mengakibatkan gangguan pada susunan syaraf tepi.

11.  System kulit dan integument

Pada lansia akan terjadi atrophy pada epidermis, kelenjar keringat, folikel rambut dan perubahan pigmentasi dengan akibat penipisan kulit, perubahan warna (pigmentasi tidak merata). Kuku menipis dan mudah patah, rambut rontok sampai terjadi kebotakan. Lemak subkutan berkurang menyebabkan berkurang-nya bantalan kulit sehingga daya tahan terhadap tekanan dan perubahan suhu tubuh berkurang dan meningkatkan resiko infeksi pada lansia.

12. Otot dan tulang

Atrophy otot pada lansia sering terjadi akibat gangguan metabolic, denervasi syaraf dan penurunan aktivitas fisik. Dengan bertambahnya usia, proses berpasangan penulangan (coupling) yaitu perusakan dan pembentukan tulang melambat. Hal ini bisa disebabkan oleh inaktivitas maupun perubahan kadar hormon (esterogen, parathormon dan kalsitonin) dan vitamin D. Tulang-tulang terutama bagian trabekular menjadi lebih berongga sehingga meningkatkan resiko patah tulang.

, ,

  1. Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: